September 27, 2022
Spread the love

Teheran – Iran memamerkan pesawat angkut domestik Simorq (Phoenix) pada Kamis, 5 September 2022.

Peluncuran pesawat buatan Iran itu berlangsung di sebuah acara di provinsi Isfahan yang dihadiri oleh Menteri Pertahanan Brigadir Jenderal Mohammad Reza Ashtiani. bonanzaslot

Pada hari Jumat (20 Mei 2022) Fars News Agency (FNA) melaporkan bahwa pesawat angkut berukuran sedang itu dibangun oleh Badan Industri Dirgantara Iran.

“Mengingat perkembangan di kawasan dan ancaman yang dihadapi Republik Islam, pesawat memainkan peran penting dalam mengangkut barang dan personel serta mendukung pasukan di medan perang,” kata Ashtiani.

Kementerian Pertahanan dan Logistik Angkatan Bersenjata Iran bertanggung jawab untuk memberdayakan dan mendukung angkatan bersenjata angkatan bersenjata, dan memiliki tugas utama untuk memperkuat pencegahan Republik Islam.

Ashtiani menekankan bahwa pemenuhan kebutuhan militer di darat, laut, udara dan peperangan elektronik menjadi prioritas utama Departemen Pertahanan.

Pesawat angkut Simorq adalah versi canggih dan didesain ulang dari generasi yang sama yang sangat sesuai dengan kebutuhan negara dan militer Iran.

Jenderal Ashtiani mengatakan Simorq memiliki bahan canggih yang unik dan dirancang sesuai dengan kondisi iklim Iran serta standar dan peraturan internasional.

Rincian spesifikasi pesawat tidak diungkapkan. Iran telah membuat langkah besar dalam pembuatan berbagai pesawat, termasuk pesawat terbang dan drone.

Juru bicara militer Iran Brigadir Jenderal Abolfazl Shukrji mengatakan Iran memiliki keunggulan dalam produksi pesawat tak berawak di wilayah tersebut.

Kemampuan ini memungkinkan Iran untuk memenuhi kebutuhannya saat bekerja dengan negara lain di kawasan itu dalam produksi drone pengintai.

Pada upacara resmi di Dushanbe pada hari Selasa, Iran menyelesaikan pembangunan pabrik pesawat serbaguna Ababil 2 sendiri di Tajikistan.

Ini adalah produk yang diproduksi bersama untuk memperkuat kerja sama pertahanan dan militer bersama. Upacara pembukaan dihadiri oleh Kepala Staf Angkatan Darat Iran Mayor Jenderal Mohammad Hossein Bagheri.

Dia mengatakan Iran telah mampu menggunakan kemampuan internalnya untuk mencapai pertumbuhan yang signifikan di semua tingkat militer dan pertahanan, terutama produksi drone.

Bagheri menggambarkan pembukaan pabrik Ababil 2 di Tajikistan sebagai titik balik kerja sama militer antara kedua negara.

Drone Iran Berkualitas

Anggota parlemen senior Iran Mohammad Hassan Asgari mengatakan kemampuan Iran untuk menggunakan drone tidak dapat dinegosiasikan.

AS tidak dapat menghalangi kemajuan Iran dalam produksi drone. Washington ingin merundingkan pembicaraan nuklir Wina.

Pada hari Minggu, 5 Agustus 2022, Amerika Serikat mengutip Fars News Agency (FNA) sebagai ancaman dan menjatuhkan sanksi terhadap industri drone Iran.

Asgari menambahkan bahwa drone Iran mungkin telah mengubah Republik Islam Iran menjadi pembangkit tenaga regional.

Drone penghindar radar negara itu dapat melakukan penerbangan pengintaian jarak jauh dan terlibat dalam operasi tempur, termasuk membombardir target musuh.

Asgari mengatakan pesawat tak berawak Republik Islam melarikan diri dari sistem perisai rudal Iron Dome rezim Zionis. Oleh karena itu, Israel dan Amerika Serikat sangat prihatin dengan perkembangan ini.

Dia menambahkan bahwa Iran siap untuk berbagi pengetahuan drone dengan negara-negara di kawasan itu.

Asgari mengatakan AS harus tahu bahwa industri drone Iran tidak dapat dihentikan. Rezim AS dan Israel prihatin dan menyebabkan ketidakstabilan regional.

Komentarnya muncul sehari setelah Dewan Perwakilan Rakyat AS mengesahkan undang-undang yang menyerukan Iran untuk berhenti memproduksi drone.

Drone Iran menempuh jarak 4.000 km.

Awal pekan ini, anggota parlemen terkemuka Iran Abolfazl Abu Turabi mengatakan bahwa drone yang dibangun oleh para ahli Iran dapat menggantikan pesawat tempur berawak dalam situasi pertempuran nyata.

Dia juga mengatakan bahwa drone Iran yang digunakan oleh gerakan perlawanan telah membuat rezim Zionis tidak berdaya.

Republik Islam Iran saat ini merupakan salah satu dari empat pembangkit tenaga listrik manufaktur UAV terbesar di dunia.

Anggota parlemen menambahkan bahwa Republik Islam Iran telah memproduksi 59 jenis drone, termasuk drone yang mampu terbang hingga 4000 km.

Komandan Brigade ke-2 Afshin Khajeh Fard, wakil menteri pertahanan dan ketua Organisasi Industri Dirgantara Iran (IAIO), menjelaskan kemajuan Iran pada Desember tahun lalu.

Dia mengatakan banyak pelanggan di pasar lebih memilih drone Iran. Houthi Yaman dan Hamas Gaza diyakini pengguna drone Iran.

“Saya tidak pernah menyangka akan ada begitu banyak pelanggan drone Iran di industri penerbangan,” kata Jenderal Khaja Fard.

Ia menambahkan, Iran juga telah berhasil memproduksi sistem rem udara, dan beberapa industri penerbangan kini tengah mengupayakan kerjasama dalam produksi bersama.

Armada angkatan laut siap mempertahankan Teluk Persia

Jenderal Khaja Fard mengatakan ini merupakan tren global untuk produk kedirgantaraan Kementerian Pertahanan Iran.

Dalam perkembangan lain, Laksamana Alireza Tangsiri, komandan Korps Pengawal Revolusi Iran, mengatakan pasukannya melakukan yang terbaik untuk mempertahankan perairan dan perbatasan Iran.

Angkatan Laut IRGC telah mencapai kesiapan tempur untuk menerima tanggapan tegas jika musuh mengancam kepentingan nasional di laut.

Dia mengatakan pasukan angkatan laut Garda Revolusi Iran berada di puncak kesiapan mereka untuk membela kepentingan negara dengan sekuat tenaga.

Juga akhir bulan lalu, Laksamana Tangshiri mengatakan bahwa keamanan di kawasan Teluk Persia seharusnya hanya dilindungi oleh negara-negara kawasan.

Laksamana Tangsiri mengatakan orang asing telah tinggal di Teluk Persia untuk waktu yang lama dan kehadiran mereka membuktikan pentingnya wilayah tersebut.

Amerika Serikat dan negara-negara trans-regional tidak memiliki tempat di sini. Tangsiri mengatakan Republik Islam akan menanggapi tanpa ampun setiap orang atau negara yang mencoba menciptakan hambatan yang melayani “kepentingan kita di Teluk Persia.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.